SURAT DIREKTUR JENDERAL PAJAK NOMOR S – 212/PJ.311/1996

Peraturan Pajak

SURAT DIREKTUR JENDERAL PAJAK
NOMOR S – 212/PJ.311/1996

TENTANG

PEMOTONGAN PPh PASAL 21 ATAS PEMBAYARAN JHT YANG DIBAYARKAN SEKALIGUS

DIREKTUR JENDERAL PAJAK,

Sehubungan dengan surat Saudara tanggal 7 Oktober 1996 perihal tersebut pada pokok surat di atas, dengan
ini diberikan penjelasan sebagai berikut :

1. Dalam surat Saudara dikemukakan bahwa :

– PT XYZ (Persero) menerbitkan Surat Keputusan Nomor : KEP/30/0196 tanggal 19 Januari 1996
tentang pemotongan Pajak Penghasilan (PPh Pasal 21) atas pembayaran Jaminan Hari Tua
(JHT) yang dibayarkan sekaligus.

– Saudara berpendapat bahwa dana yang disetorkan/dikumpulkan untuk pembayaran JHT
setiap bulannya kepada pihak pengelola yaitu PT Jamsostek adalah merupakan bagian dari
gaji bulanan karyawan yang sebelumnya telah dikenakan pemotongan PPh Pasal 21, sehingga
menurut Saudara hal ini terjadi dua kali pengenaan pajak (Double tax).

– Sehubungan dengan uraian tersebut, Saudara mohon penjelasan tentang pengenaan PPh
Pasal 21 atas pembayaran JHT yang dibayarkan sekaligus.

2. Berdasarkan ketentuan Pasal 5 ayat (1) huruf d Keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor :
KEP-02/PJ./1995 tanggal 9 Januari 1995 tentang Petunjuk Pelaksanaan Pemotongan, Penyetoran, dan
Pelaporan Pajak Penghasilan Pasal 21 dan Pasal 26 Sehubungan dengan pekerjaan, jasa, dan kegiatan
orang pribadi yang disempurnakan dengan Keputusan Direktur Jenderal Pajak Nomor :
KEP-30/PJ./1995 tanggal 31 Maret 1995, diatur bahwa penghasilan yang dipotong PPh Pasal 21 adalah
uang tebusan pensiun, Tabungan Hari Tua, atau Tunjangan Hari Tua (THT), uang pesangon, dan
pembayaran lain yang sejenis.

3. Berdasarkan ketentuan Pasal 7 huruf c Keputusan Dirjen Pajak sebagaimana tersebut pada butir 2,
dijelaskan bahwa tidak termasuk dalam pengertian penghasilan yang dipotong PPh Pasal 21 adalah
iuran pensiun yang dibayarkan kepada dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan Menteri
Keuangan dan penyelenggara Taspen serta iuran Tabungan Hari Tua atau Tunjangan Hari Tua (THT)
kepada badan penyelenggara Taspen dan Jamsostek yang dibayar oleh pemberi kerja.

4. Sesuai dengan ketentuan Pasal 8 huruf b Keputusan Dirjen Pajak sebagaimana tersebut pada butir 2,
dijelaskan bahwa untuk menentukan besarnya penghasilan neto pegawai tetap, maka penghasilan
bruto dikurangi dengan iuran yang terikat pada penghasilan bruto dikurangi dengan iuran yang terikat
pada gaji kepada dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan Menteri Keuangan dan
penyelenggara Taspen serta iuran Tabungan Hari Tua atau Tunjangan Hari Tua (THT) kepada badan
penyelenggara Taspen dan Jamsostek yang dibayar oleh pegawai.

5. Berdasarkan uraian-uraian tersebut di atas, dengan ini diberikan penjelasan bahwa iuran THT yang
Saudara kumpulkan dan setorkan ke PT Jamsostek yang dilakukan setiap bulannya tidak dipotong
PPh Pasal 21. Sebaliknya atas pembayaran Tunjangan Hari Tua (THT) yang dibayarkan sekaligus
kepada karyawan harus dipotong Pajak Penghasilan Pasal 21. Dengan demikian pemotongan PPh
Pasal 21 atas pembayaran THT tidak dilakukan dua kali pengenaan.

6. Sesuai dengan Keputusan Menteri Keuangan Nomor : 600/KMK.04/1995 tanggal 14 Desember 1995,
besarnya tarif pemotongan atas pembayaran Tunjangan Hari Tua (THT) yang dibayarkan sekaligus
sebagaimana dimaksud dalam angka 5 di atas adalah sebagai berikut :

a. 10% (sepuluh persen) dari jumlah bruto apabila penghasilan bruto tidak lebih dari
Rp 25.000.000,00 (dua puluh lima juta rupiah);

b. 15% (lima belas persen) dari jumlah bruto apabila penghasilan bruto lebih dari
Rp 25.000.000,00 (dua puluh lima juta rupiah);

c. Dalam hal penghasilan bruto jumlahnya Rp 5.184.000,00 (lima juta seratus delapan puluh
empat ribu rupiah) atau kurang, dikecualikan dari pemotongan pajak.

Demikian untuk dimaklumi.

A.n. DIREKTUR JENDERAL PAJAK
Pjs. DIREKTUR PERATURAN PERPAJAKAN,

ttd

Drs. MOCH. SOEBAKIR

http://www.peraturanpajak.com
info@peraturanpajak.com
WA : 0812 932 70074

Iklan


Kategori:1996, PPh, Surat Direktur Jendral Pajak

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

w

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: