Peraturan Pajak

PERATURAN MENTERI PERINDUSTRIAN REPUBLIK INDONESIA
NOMOR 48/M-IND/PER/5/2015

TENTANG

KRITERIA DAN/ATAU PERSYARATAN DALAM IMPLEMENTASI PEMANFAATAN
FASILITAS PAJAK PENGHASILAN UNTUK PENANAMAN MODAL
DI BIDANG-BIDANG USAHA TERTENTU DAN/ATAU DI DAERAH TERTENTU
PADA SEKTOR INDUSTRI

DENGAN RAHMAT TUHAN YANG MAHA ESA

MENTERI PERINDUSTRIAN REPUBLIK INDONESIA,

Menimbang :

a. bahwa berdasarkan ketentuan Pasal 9 ayat (4) Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 2015 tentang Fasilitas Pajak Penghasilan untuk Penanaman Modal di Bidang-Bidang Usaha Tertentu dan/atau di Daerah-Daerah Tertentu, Menteri Perindustrian diberikan kewenangan untuk menetapkan kriteria sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 dan persyaratan sebagaimana dimaksud dalam Lampiran I dan Lampiran II Peraturan Pemerintah dimaksud;
b. bahwa berdasarkan pertimbangan sebagaimana dimaksud dalam huruf a, perlu menetapkan Peraturan Menteri Perindustrian tentang Kriteria dan/atau Persyaratan Dalam Implementasi Fasilitas Pajak Penghasilan untuk Penanaman Modal di Bidang Bidang Usaha Tertentu dan/atau di Daerah Tertentu pada Sektor Industri;

Mengingat :

1. Undang-Undang Nomor 25 Tahun 2007 tentang Penanaman Modal (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2007 Nomor 67, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 4724);
2. Undang-Undang Nomor 3 Tahun 2014 tentang Perindustrian (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun Nomor 4, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5492);
3. Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 2015 tentang Fasilitas Pajak Penghasilan untuk Penanaman Modal di Bidang-Bidang Usaha Tertentu dan/atau di Daerah-Daerah Tertentu (Lembaran Negara Republik Indonesia Tahun 2015 Nomor 77, Tambahan Lembaran Negara Republik Indonesia Nomor 5688);
4. Peraturan Presiden Nomor 7 Tahun 2015 tentang Organisasi Kementerian Negara;
5. Peraturan Presiden Nomor 29 Tahun 2015 tentang Kementerian Perindustrian;
6. Keputusan Presiden Nomor 121/P Tahun 2014 tentang Pembentukan Kementerian dan Pengangkatan Menteri Kabinet Kerja Periode Tahun 2014-2019;
7. Peraturan Menteri Perindustrian Nomor 105/M-IND/PER/10/2010 tentang Organisasi dan Tata Kerja Kementerian Perindustrian;
8. Peraturan Menteri Perindustrian Nomor 64/M-IND/PER/07/2011 tentang Jenis-Jenis Industri Dalam Pembinaan Direktorat Jenderal dan Badan di Lingkungan Kementerian Perindustrian;

MEMUTUSKAN :

Menetapkan :

KRITERIA DAN/ATAU PERSYARATAN DALAM IMPLEMENTASI PEMANFAATAN FASILITAS PAJAK PENGHASILAN UNTUK PENANAMAN MODAL DI BIDANG-BIDANG USAHA TERTENTU DAN/ATAU DI DAERAH TERTENTU PADA SEKTOR INDUSTRI.

BAB I
KETENTUAN UMUM

Pasal 1

Dalam Peraturan Menteri ini, yang dimaksud dengan:
1. Industri adalah seluruh bentuk kegiatan ekonomi yang mengolah bahan baku dan/atau memanfaatkan sumber daya industri sehingga menghasilkan barang yang mempunyai nilai tambah atau manfaat lebih tinggi, termasuk jasa industri.
2. Wajib Pajak adalah orang pribadi atau badan, meliputi pembayar pajak, pemotong pajak, dan pemungut pajak, yang mempunyai hak dan kewajiban perpajakan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan perpajakan.
3. Menteri adalah Menteri yang menyelenggarakan urusan pemerintahan di bidang perindustrian.

BAB II
KRITERIA DAN PERSYARATAN

Bagian KesatuKriteria Industri

Pasal 2

(1) Wajib Pajak pada sektor Industri yang dapat diberikan Fasilitas Pajak Penghasilan untuk Penanaman Modal di Bidang Usaha Tertentu dan/atau di Daerah-Daerah Tertentu apabila memenuhi kriteria:
a. Memiliki nilai investasi tinggi;
b. Memiliki penyerapan tenaga kerja tinggi;atau
c. Memiliki kandungan lokal bahan baku, bahan penolong, atau mesin sama dengan atau lebih dari 20% (dua puluh perseratus).
(2) Kriteria memiliki investasi tinggi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a dan kriteria memiliki penyerapan tenaga kerja tinggi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b tercantum dalam Lampiran I dan Lampiran II Peraturan Menteri ini.
(3) Kriteria sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, huruf b, dan huruf c dibuktikan dengan surat keterangan dari Kementerian Perindustrian.
(4) Surat keterangan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) memuat:
a. Pemenuhan kriteria;dan
b. Kesesuaian bidang usaha dan cakupan produk.
(5) Surat keterangan sebagaimana dimaksud pada ayat (3) harus dilengkapi oleh Wajib Pajak pada saat mengajukan permohonan Fasilitas Pajak Penghasilan untuk Penanaman Modal di Bidang-Bidang Usaha Tertentu dan/atau di Daerah-Daerah Tertentu.

Bagian Kedua
Persyaratan Industri

Pasal 3

(1) Industri sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 dapat diberikan Fasilitas Pajak Penghasilan apabila memenuhi persyaratan sebagaiamana tercantum dalam Lampiran I dan Lampiran II Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 2015, yang meliputi:
a. Bermitra dengan UMKM/Koperasi;
b. Terintegrasi;
c. Melakukan alih teknologi;
d. Menggunakan teknologi ramah lingkungan; dan/atau
e. Menggunakan teknologi baru.
(2) Ketentuan sebagaimana dimaksud pada ayat (1) dikecualikan bagi industri yang tidak terdapat persyaratan sebagaimana dimaksud dalam Lampiran I dan Lampiran II Peraturan Pemerintah Nomor 18 Tahun 2015.

Pasal 4

Bermitra dengan UMKM/koperasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (1) huruf a dilakukan melalui kerjasama pasokan bahan baku dan/atau bahan penolong yang dibuktikan dengan kontrak tertulis.

Pasal 5

(1) Industri yang terintegrasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (1) huruf b, meliputi:
a. Industri yang terintegrasi secara proses produksi dari pengolahan bahan baku sampai dengan produk hilir;
b. Industri yang terintegrasi/kemitraan dengan usaha budidaya/pemasok bahan baku; dan/atau
c. Industri yang terintegrasi dengan komponennya.
(2) Industri yang terintegrasi secara proses produksi dari pengolahan bahan baku sampai dengan produk hilir sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf a, meliputi:
a. Industri yang memiliki fasilitas pengolahan awal bahan baku utama milik sendiri;
b. Industri yang tersambung secara rantai nilai dari hulu ke hilir;
c. Industri yang berada dalam satu hamparan atau kawasan industri (tidak terpisah-pisah);dan/atau
d. Industri yang menggunakan bahan baku utama dari rantai nilai awal atau produk hulu.
(3) Industri yang terintegrasi/kemitraan dengan usaha budidaya/pemasok bahan baku sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf b, meliputi:
a. Industri yang terhubung dengan usaha budidaya atau pemasok bahan baku yang berada dalam satu batasan atau antar wilayah provinsi; dan
b. Industri yang melakukan kerjasama atau kemitraan pasokan bahan baku yang dibuktikan dengan perjanjian tertulis.
(4) Industri yang terintegrasi dengan komponennya sebagaimana dimaksud pada ayat (1) huruf c, meliputi:
a. Industri yang dalam proses produksinya menggunakan paling sedikit dua subkomponen pada tier satu hasil produksi dalam negeri yang dibuktikan dengan surat rekomendasi dari Kementerian Perindustrian; dan
b. Industri yang melakukan kerjasama pasokan komponen yang dibuktikan dengan perjanjian tertulis.
(5) Industri yang terintegrasi sebagaimana dimaksud pada ayat (1) tidak harus berbadan hukum yang sama.

Pasal 6

Melakukan alih teknologi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (1) huruf c, meliputi:
a. Pengalihan kemampuan dengan memanfaatkan dan menguasai ilmu pengetahuan dan teknologi industri berasal dari luar negeri ke dalam negeri;
b. Peningkatan kompetensi SDM dalam negeri di bidang teknologi industri melalui pelatihan yang terjadwal;dan/atau;
c. Peningkatan kompetensi SDM dibuktikan dengan jumlah dan jenis sertifikasi SDM serta berkurangnya jumlah tenaga kerja asing yang tergantikan oleh tenaga kerja lokal, apabila ada.

Pasal 7

Menggunakan teknologi ramah lingkungan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (1) huruf d, yaitu menggunakan teknologi yang hemat dalam penggunaan bahan baku, bahan penolong, energi dan air, dalam proses produksi dan meminimalkan limbah, termasuk optimalisasi diversifikasi energi yang dibuktikan dengan surat rekomendasi dari Kementerian Perindustrian.

Pasal 8

Menggunakan teknologi baru sebagaimana dimaksud dalam Pasal 3 ayat (1) huruf e, yaitu:
a. Menggunakan teknologi proses produksi yang belum pernah diterapkan di Indonesia yang dibuktikan dengan keterangan tertulis dari penyedia teknologi; atau
b. Menggunakan teknologi hasil penyempurnaan atau pengembangan dari teknologiproses produksi yang sudah ada namun belum pernah diterapkan di Indonesia dengan bukti surat  rekomendasi dari Kementerian Perindustrian.

Pasal 9

Surat rekomendasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat (4) huruf a, Pasal 7, dan Pasal 8 huruf b harus dilengkapi oleh Wajib Pajak pada saat mengajukan permohonan Fasilitas Pajak Penghasilan untuk Penanaman Modal di Bidang-bidang Usaha Tertentu dan/atau di Daerah-Daerah Tertentu.

BAB III
MEKANISME PENERBITAN SURAT KETERANGAN DAN SURAT REKOMENDASI

Pasal 10

(1) Untuk mendapatkan surat keterangan sebagaimana dimaksud dalam Pasal 2 ayat (3) Wajib Pajak mengajukan permohonan kepada Direktur Jenderal pembina industri.
(2) Paling lambat 5 (lima) hari kerja sejak diterimanya permohonan dari Wajib Pajak, Direktur Jenderal Pembina Industri menerbitkan surat keterangan/surat penolakan.

Pasal 11

(1) Untuk mendapatkan surat rekomendasi sebagaimana dimaksud dalam Pasal 5 ayat(4) huruf a, Pasal 7, dan Pasal 8 huruf b Wajib Pajak mengajukan permohonan kepada Direktur Jenderal pembina industri.
(2) Paling lambat 5 (lima) hari kerja sejak diterimanya permohonan dari Wajib Pajak, Direktur Jenderal Pembina Industri menerbitkan surat rekomendasi/surat penolakan.

Pasal 12

(1) Kriteria sebagaimana tercantum dalam Lampiran I dan Lampiran II hanya dipergunakan sebagai indikator pemberian Fasilitas Pajak Penghasilan.
(2) Keputusan pemberian Fasilitas Pajak Penghasilan sepenuhnya ditentukan di dalam Rapat Trilateral.

Pasal 13

Peraturan Menteri ini mulai berlaku pada tanggal diundangkan Agar setiap orang mengetahuinya, memerintahkan pengundangan Peraturan Menteri ini dengan penempatannya dalam Berita Negara Republik Indonesia.

Ditetapkan di Jakarta
pada tanggal 5 Mei 2015
MENTERI PERINDUSTRIAN REPUBLIK INDONESIA,

ttd.

SALEH HUSIN

Diundangkan di Jakarta
pada tanggal 7 Mei 2015
MENTERI HUKUM DAN HAK ASASI MANUSIA
REPUBLIK INDONESIA,

ttd.

YASONNA H. LAOLY

BERITA NEGARA REPUBLIK INDONESIA TAHUN 2015 NOMOR 692

Berikut Link Lampiran , 48-M-IND-PER-5-2015

http://www.peraturanpajak.com

info@peraturanpajak.com

WA : 0812 932 70074

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google

You are commenting using your Google account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s