SURAT EDARAN DIREKTUR JENDERAL PAJAK NOMOR SE – 01/PJ.43/1996

Peraturan Pajak
SURAT EDARAN DIREKTUR JENDERAL PAJAK
NOMOR SE – 01/PJ.43/1996

TENTANG

PPh PASAL 21 ATAS PENARIKAN DANA PENSIUN (SERI PPh PASAL 21 NOMOR 1)

DIREKTUR JENDERAL PAJAK,

Sehubungan dengan pertanyaan dari beberapa Wajib Pajak mengenai penarikan dana yang dilakukan beberapa kali dalam 1 (satu) tahun takwim pada dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan Menteri Keuangan oleh peserta program pensiun, dengan ini disampaikan penegasan sebagai berikut :

  1. Berdasarkan Pasal 11 huruf d Keputusan Direktur Jenderal Pajak No. KEP-02/PJ/1994 sebagaimana telah diubah dengan Keputusan Direktur Jenderal Pajak No. KEP-30/PJ/1995, atas penghasilan bruto berupa penarikan dana oleh peserta program pensiun pada dana pensiun yang pendiriannya telah disahkan Menteri Keuangan, dikenakan PPh Pasal 21 dengan menerapkan tarif Pasal 17 Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1983 sebagaimana telah diubah terakhir dengan Undang-Undang Nomor 10 Tahun 1994.

  2. Sesuai dengan butir 1 di atas, maka apabila penarikan dana pensiun tersebut dilakukan beberapa kali dalam satu tahun takwim, pemotongan PPh Pasal 21 yang terutang dilakukan dengan ketentuan sebagai berikut :

    –   Tarif 10% diterapkan atas jumlah penarikan kumulatif sampai dengan Rp. 25.000.000,00;
    –   Tarif 15% diterapkan atas jumlah penarikan kumulatif di atas Rp.25.000.000,00 sampai dengan Rp. 50.000.000,00;
    –   Tarif 30% diterapkan atas jumlah penarikan kumulatif di atas Rp.50.000.000,00.
    Untuk lebih jelasnya diberikan contoh sebagai berikut :
    A peserta program iuran pasti dari suatu dana pensiun lembaga keuangan, dalam tahun 1995 melakukan penarikan dana sebagai berikut :
    –   dalam bulan Februari 1995 penarikan sebesar Rp.10.000.000,00;
    –   dalam bulan Mei 1995 penarikan sebesar Rp.20.000.000,00; dan
    –   dalam bulan Agustus 1995 penarikan sebesar Rp.26.000.000,00.
    Besarnya PPh Pasal 21 yang terutang dan dipotong oleh dana pensiun tersebut untuk masing-masing penarikan adalah :
    1. atas penarikan bulan Februari 1995 sebesar Rp.10.000.000,00 adalah sebesar 10%x Rp.10.000.000,00 = Rp.1.000.000,00

    2. atas penarikan bulan Mei 1995 sebesar Rp. 20.000.000,00 adalah sebesar :

      10% x Rp.15.000.000,00 = Rp.1.500.000,00
      15% x Rp.5.000.000,00 = Rp.750.000,00
      Jumlah PPh Pasal 21 = Rp.2.250.000,00
      Penjelasan :
      Karena jumlah kumulatif penarikan dana s.d. bulan Mei 1995 telah melebihi Rp. 25.000.000,00, maka sampai dengan terpenuhinya jumlah kumulatif sebesar Rp.25.000.000,00 diterapkan tarif 10% sedangkan terhadap jumlah yang melebihi Rp. 25.000.000,00 diterapkan tarif 15%.
    3. atas penarikan bulan Agustus 1995 sebesar Rp.26.000.000,00 adalah sebesar :

      15% x Rp.20.000.000,00 = Rp.3.000.000,00
      30% x Rp.6.000.000,00 = Rp.1.800.000,00
      Jumlah PPh Pasal 21 = Rp.4.800.000,00
      Penjelasan :
      Karena jumlah kumulatif penarikan dana s.d. bulan Agustus 1995 telah melebihi Rp. 50.000.000,00, maka sampai dengan terpenuhinya jumlah kumulatif sebesar Rp.50.000.000,00 diterapkan tarif 15% sedang terhadap jumlah yang melebihi Rp.50.000.000,00 diterapkan tarif 30%.

Demikian untuk dilaksanakan sebagaimana mestinya.

DIREKTUR JENDERAL PAJAK,

ttd

FUAD BAWAZIER

http://www.peraturanpajak.com
info@peraturanpajak.com
WA : 0812 932 70074

Iklan


Kategori:1996, PPh, Surat Edaran Direktur Jenderal Pajak

Tag:, , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , , ,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout /  Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout /  Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout /  Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout /  Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: