Peraturan Pajak
SURAT EDARAN DIREKTUR JENDERAL PAJAK
NOMOR SE – 14/PJ.51/1997

TENTANG

JENIS BARANG YANG TIDAK DIKENAKAN PPN
(PENYEMPURNAAN KE-6 ATAS SURAT EDARAN SERI PPN 25-95)

DIREKTUR JENDERAL PAJAK,

Sehubungan dengan banyaknya pertanyaan mengenai pengenaan PPN atas penyerahan kemiri kupas, dengan ini diberikan penegasan sebagai berikut :

  1. Sesuai dengan Pasal 4A Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1983 tentang Pajak Pertambahan Nilai Barang dan Jasa dan Pajak Penjualan Atas Barang Mewah sebagaimana telah diubah dengan Undang-Undang Nomor 11 Tahun 1994 jo. Pasal 4 angka 2 Peraturan Pemerintah Nomor 50 Tahun 1994, bahwa hasil tanaman perkebunan yang berupa buah seperti kelapa, kelapa sawit, kopi, kakao, lada, panili, kapuk, dan sejenisnya yang diambil langsung dari sumbernya termasuk jenis barang yang tidak dikenakan PPN. Oleh karena kemiri daging (kemiri kupas) adalah buah kemiri yang telah mengalami proses pengupasan, maka kemiri daging tersebut bukan termasuk hasil tanaman perkebunan yang diambil langsung dari sumbernya, sehingga atas penyerahannya terutang PPN.

  2. Pengusaha atau petani yang selama satu tahun buku melakukan penyerahan kemiri kupas dengan jumlah peredaran bruto Rp. 240.000.000,00 (dua ratus empat puluh juta rupiah) atau lebih, wajib melaporkan usahanya untuk dikukuhkan sebagai Pengusaha Kena Pajak dan dengan pengukuhan tersebut Pengusaha berkewajiban untuk memungut, menyetor, dan melaporkan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) yang terutang atas penyerahan kemiri kupas tersebut. Pengusaha kecil atau petani kecil yang selama satu tahun buku melakukan penyerahan kemiri kupas dengan jumlah peredaran bruto kurang dari Rp. 240.000.000,00 (dua ratus empat puluh juta rupiah) namun memilih untuk dikukuhkan menjadi Pengusaha Kena Pajak juga wajib memungut, menyetor, dan melaporkan Pajak Pertambahan Nilai (PPN) yang terutang atas penyerahan kemiri kupas tersebut.
  3. Apabila di wilayah kerja Saudara terdapat pengusaha atau petani sebagaimana dimaksud dalam butir 2 di atas, maka pengusaha atau petani tersebut agar dikukuhkan menjadi Pengusaha Kena Pajak sesuai dengan ketentuan yang berlaku.

Demikian untuk mendapat perhatian guna disebarluaskan pada wilayah kerja Saudara masing-masing.

DIREKTUR JENDERAL
ttd

FUAD BAWAZIER

http://www.peraturanpajak.com
info@peraturanpajak.com
WA : 0812 932 70074

Tinggalkan Balasan